< <
5 / total: 15

Pesona di Alam Raya (05/15)

Menara Si Rayap Buta

manzara

Mungkinkah pekerja yang buta mendirikan bangunan setinggi Gedung Empire State? Prestasi sedemikian adalah tidak mungkin bagi manusia. Tetapi, rayap yang buta, sepanjang hidupnya, sanggup membangun sarang setinggi Gedung Empire State, pada perbandingan yang setara dengan ukuran tubuh mereka.

Salah satu ciri penting rayap adalah mereka membuat sarang yang begitu kuat sehingga manusia pun hanya dapat menghancurkannya dengan susah-payah. Rayap-rayap membangun berbagai jenis sarang disesuaikan dengan kebutuhan mereka. Ada yang membangun sarang sebagai perlindungan terhadap panas yang membakar, ada pula yang membangun sarangnya untuk berteduh dari hujan. Sarang-sarang ini dapat dibangun di bawah maupun di atas tanah atau bahkan di dalam pohon.

Bila kita melihat ke dalam sarang rayap, kita dapat melihat penampilannya yang seperti spons. Sarang itu terdiri dari banyak lubang yang lebarnya sekitar 2,5 cm (1 inci) atau kurang dari itu. Lubang-lubang ini terhubungkan satu sama lain oleh lorong yang hanya dapat dilewati oleh rayap. Bahan mentah yang digunakan rayap saat membuat bangunan yang mengagumkan ini hanya terdiri dari tanah, air liurnya, dan kotoran atau zat buangan tubuh. Dengan menggunakan bahan-bahan sederhana tersebut, sebagian rayap membuat sarang yang sangat kuat sehingga hanya dapat dihancurkan dengan menggunakan dinamit, dan sarang ini juga memiliki sistem yang begitu teperinci seperti labirin, saluran peredaran udara, dan lorong.

Segi utama paling menakjubkan dari rayap yang dapat membangun sarang berupa menara yang hebat ini, sebagaimana telah disebutkan di atas, adalah karena rayap sama sekali buta. Ini hal yang paling penting. Rayap tidak dapat melihat terowongan yang dibuatnya, tidak juga bahan dan tanah yang digunakannya, maupun lubang-lubang yang dibangunnya.

Bila hasil karya rayap dan manusia dibandingkan, keajaiban pada apa yang dilakukan rayap bahkan dapat lebih jelas dilihat. Maka, agar kita bisa membuat penilaian yang lebih baik atas “pencakar langit” yang dibangun rayap, Gedung Empire State di New York, Amerika, bisa menjadi pembanding yang cocok. Gedung tersebut tingginya 443 meter (1453 kaki). Rayap adalah serangga berukuran 1-2 cm (0,4-0,8 inci). Walaupun tubuhnya amat kecil, rayap membangun sarang raksasa yang menjulang hingga 7 meter (23 kaki) tingginya. Jika rayap sama tingginya dengan manusia, sarang spektakuler buatan mereka akan berukuran empat kali lebih tinggi daripada Gedung Empire State. Rayap telah melakukan pekerjaan yang luar biasa, yang bahkan tidak dapat dicapai oleh manusia, selama berjuta-juta tahun sejak mereka diciptakan.

Dia Yang telah menciptakan rayap dengan semua karakteristiknya adalah Allah. Dengan mengaruniai rayap kemampuan untuk membuat bangunan yang hebat, Dia, Penguasa segala sesuatu, memperkenalkan kepada kita kekuasaan-Nya dan pengetahuan-Nya yang tidak terbatas. Seperti yang diungkapkan-Nya dalam Al Qur‘an:

Allah menciptakan segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu. (QS. Az Zumar, 39: 62)

Teknik Menyelam Laba-Laba Lonceng

manzara

Laba-laba air yang hidup di daerah bersuhu hangat di Asia dan Eropa menghabiskan sebagian besar hidupnya di dalam air karena mereka membuat sarang di dalam air.

Untuk pembangunan sarangnya, laba-laba mula-mula mendirikan semacam panggung dengan merentangkan jaring-jaring di antara daun-daun atau tumbuhan air. Laba-laba mengaitkan panggung ini ke batang tanaman yang terdekat dengan benang sutra. Benang ini menjadi tanda bagi laba-laba untuk menunjukkan sarangnya, sebagai tali yang mengukuhkan panggung dan sebagai sistem “radar” yang memberitahukan kepadanya bila ada mangsa yang datang mendekat.

Setelah mendirikan panggung, laba-laba membawa gelembung-gelembung udara ke bawahnya dengan menggunakan kaki dan tubuhnya. Maka jaring-jaring tersebut menggelembung ke atas dan, dengan ditambahnya udara lagi, menjadi berbentuk seperti lonceng. Lonceng ini adalah sarang tempat laba-laba bernaung selama dia berada di bawah air. (gambar di kiri bawah).

Pada siang hari, laba-laba menunggu di sarang. Bila ada hewan kecil yang lewat, khususnya seekor serangga atau larva, laba-laba segera keluar untuk menangkap dan membawanya ke dalam sarang sehingga dapat dimakan. Seekor serangga yang jatuh ke air menyebabkan getaran. Karena merasakan adanya getaran ini, si laba-laba keluar, mengambil serangga tersebut dan membawanya ke dalam air. Laba-laba menggunakan permukaan air seolah-olah itu jaring-jaring. Keadaan yang dialami serangga saat jatuh ke air ini tak berbeda dengan keadaan mangsa apa yang terjebak di jaring.

Menjelang musim dingin, laba-laba perlu mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi dirinya sendiri agar tidak membeku. Karena itulah, laba-laba air masuk lebih dalam lagi ke air. Kali ini, laba-laba membangun lonceng untuk musim dingin dan mengisinya dengan udara. Beberapa jenis laba-laba tinggal di dalam cangkang siput laut yang mereka temukan di kedalaman air. Laba-laba tetap diam tidak bergerak di dalam lonceng dan nyaris tidak menghabiskan energi sedikitpun selama melewati musim dingin. Laba-laba melakukan hal ini agar tidak kehilangan energi dan untuk menekan kebutuhan oksigen. Dengan tindakan yang disertai perhitungan ini, oksigen dalam gelembung udara yang dibawa laba-laba ke sarang dapat mencukupi kebutuhan hidup laba-laba selama musim dingin sampai 4-5 bulan.7

Nyatalah bahwa teknik berburu laba-laba dan gelembung yang diciptakannya sudah dirancang dengan cara yang paling sempurna agar laba-laba dapat hidup di dalam air. Makhluk yang biasa hidup di darat jelas tidak mungkin bisa menemukan cara tinggal di dalam air secara kebetulan. Jika makhluk ini tidak memiliki sifat dan alat yang dibutuhkan untuk hidup di dalam air, makhluk ini akan mati begitu dia memasuki air. Maka, Allah menciptakan makhluk daratan, yang dapat tinggal di dalam air karena dilengkapi kemampuan yang sesuai untuk itu, beserta semua ciri khasnya, dalam sekejap mata.

Dengan menciptakan contoh yang tiada taranya seperti laba-laba air ini, Allah memperkenalkan kepada kita pengetahuan dan kebijaksanaan-Nya yang tak terbatas.

Kitin: Zat Pelapis Yang Sempurna

manzara

Serangga merupakan makhluk yang paling banyak tersebar dan paling ulet di bumi. Alasannya adalah karena serangga diciptakan sedemikian sehingga sangat tahan terhadap berbagai kondisi yang tidak menguntungkan. Salah satu hal yang menjadikan serangga begitu kuat adalah kitin (zat tanduk) yang menutupi tubuhnya.

Kitin adalah zat yang tipis dan sangat ringan. Karena itulah, serangga tidak mengalami kesulitan membawanya. Walaupun zat ini menutupi tubuh serangga di bagian luar, zat ini begitu kuatnya sehingga dapat berfungsi pula sebagai kerangka dan, sekaligus pula, luar biasa lentur. Lapisan ini dapat bergerak saat otot-otot—yang ujung-ujungnya terhubung dengan tubuh serangga dari dalam—berkontraksi (mengerut) dan mengendur. Hal ini tidak hanya mempercepat gerakan serangga tetapi juga meredam benturan dari luar. Lapisan kitin ini tahan air karena adanya lapisan bagian luar yang khusus. Zat ini juga mencegah cairan tubuh bocor ke luar.8 Kitin tidak terpengaruh oleh keadaan yang paling sulit, suhu tinggi atau bahkan penyinaran. Sifat lain dari lapisan ini adalah warna yang dimilikinya, yang sangat sesuai dengan lingkungan tempat tinggal serangga; contoh-contohnya dapat dilihat pada gambar. Dengan cara ini, serangga dapat hidup tanpa menarik perhatian musuh-musuhnya. Kadang-kadang, warna lapisan ini begitu hidup sehingga mereka bahkan menghalangi pemangsa di lingkungan tersebut.

Kitin, yang menyusun cangkang luar pada sebagian besar serangga, merupakan bahan yang sempurna dalam hal kekuatan, elastisitas (kekenyalan) dan sifat insulasi (penyekatan). Zat dengan sifat yang begitu luar biasa ini, tidak dapat tidak, membuat orang berpikir, jika pesawat terbang dan pesawat luar angkasa dibuat dari bahan yang bersifat seperti kitin, bagaimanakah bentuknya? Sebenarnya, struktur zat ini adalah bahan yang diimpikan para insinyur aeronotika. Namun, walaupun teknologi kita sudah maju, ummat manusia belum dapat menandingi rancangan yang berkelas tinggi ini.

Kitin, zat yang padanannya masih terus dicari dengan menggunakan teknologi abad ke duapuluh satu, telah ada sejak terciptanya serangga pertama. Bahan ini, sebagaimana disebutkan sebelumnya, merupakan zat pelapis paling sempurna yang pernah dimiliki seekor serangga. Jelas tidak mungkin zat yang berkemampuan melindungi makhluk terhadap segala jenis bahaya ini muncul begitu saja karena kebetulan. Tidak ada satu serangga pun yang dapat menghasilkan bahan pelindung seperti ini berdasarkan keinginannya sendiri. Allah menciptakan zat yang memiliki rancangan khas ini, bersamaan dengan perlengkapan luar biasa lain dari serangga yang dilapisinya. di dalam Al-Quran, Allah menarik perhatian kita terhadap ciptaan-Nya sebagai berikut:

Dan di antara ayat-ayat (tanda-tanda kekuasaan)-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan makhluk-makhluk yang melata yang Dia sebarkan pada keduanya. Dan Dia Mahakuasa mengumpulkan semuanya apabila dikehendaki-Nya. (QS. Asy Syuura, 42: 29)

Hotel Semut

Jika satu makhluk membantu makhluk yang lain, dan mempersiapkan lingkungan yang nyaman sesuai dengan kebutuhan makhluk tersebut, tentu kita tidak dapat mengklaim kerjasama ini terjadi dengan begitu saja. Kecocokan yang tepat satu dengan yang lain di antara makhluk yang tidak memiliki akal pikiran, dan tindakan yang mereka jalankan untuk menguntungkan satu sama lain, menunjukkan bukti bahwa mereka diciptakan dengan terencana. Makhluk-makhluk yang hidup bersama telah diciptakan dengan sifat atau ciri yang saling menguntungkan melalui perantaraan Pencipta yang tunggal, yaitu Allah. Kita dapat mengambil tanaman dan semut tertentu sebagai contoh khusus dari jenis pasangan makhluk yang saling menguntungkan ini.

Pada sejumlah tanaman terdapat lubang-lubang dalam yang disebut “domatia” dalam istilah biologi (gambar kecil). Satu-satunya fungsi domatia adalah sebagai tempat berlindung bagi koloni semut. Tumbuh-tumbuhan yang seperti itu memiliki lubang atau jaringan berupa jendela tipis yang memungkinkan semut masuk dan keluar tanaman dengan mudah. di dalam ruang-ruang ini, ada makanan yang diproduksi oleh tumbuhan, yang tidak punya fungsi selain untuk memberi makan semut. Tidak tampak manfaat makanan ini bagi tanaman.9 Singkatnya, domatia merupakan struktur khusus yang telah diciptakan agar semut dapat bertahan hidup. Keseimbangan suhu dan kelembapan di lingkungan ini juga sangat ideal bagi semut. di tempat-tempat yang seolah dipersiapkan khusus bagi semut ini, semut dapat hidup senyaman orang yang tinggal di hotel mewah.

manzara

Sesungguhnya pada langit dan bumi benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) untuk orang-orang yang beriman. Dan pada penciptaan kamu dan pada binatang-binatang yang melata yang bertebaran (di muka bumi) terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) untuk kaum yang meyakini.
(QS. Al Jaatsiyah, 45: 3-4)

Kita dapat memberikan contoh yang lain, yaitu Philidris, sejenis semut, dengan tanaman inangnya Dischidia major. Mereka membuat “produksi zat kimia” kolektif sepanjang hidupnya. Tanaman yang dibicarakan ini tidak punya akar yang menembus tanah, karenanya ia mendapat dukungan dari tanaman yang lain dengan cara melilitnya. Tanaman ini memiliki cara yang sangat menarik untuk meningkatkan perolehan karbon dan nitrogen. Semut punya wilayah pada tanaman ini, yang disebut “daun semut”, tempat semut merawat anak-anaknya dan menyimpan sisa-sisa organik (semut mati, bagian tubuh serangga lain, dll.). Tanaman dapat memanfaatkan sisa-sisa ini sebagai sumber nitrogen. Selain itu, permukaan-dalam dari ruang daun menyerap karbon dioksida yang dihasilkan oleh semut, sehingga mengurangi penguapan air melalui pori-pori.10 Pencegahan dehidrasi ini sangat penting bagi tanaman semut yang tumbuh di iklim tropis ini, karena, tanaman ini tidak memiliki akar dan tidak dapat mengambil air dari dalam tanah. Dengan demikian, semut memasok dua kebutuhan penting tanaman ini, sebagai imbalan atas tempat berlindung yang disediakan tanaman bagi mereka.

Kita tidak mungkin mengklaim bahwa struktur yang terlihat pada dua contoh ini terjadi karena kebetulan. Tanaman tidak mungkin menghasilkan zat makanan yang sesuai bagi semut dan mencocokkan kondisinya dengan semut secara kebetulan. Kerjasama antara semut dan tanaman ini adalah satu bukti lagi tentang keseimbangan mengagumkan yang diciptakan di bumi oleh Allah, sang Pencipta satu-satunya.

 

Catatan

7- Bates Hayvanlar Ansiklopedisi (Bates Encyclopedia of Animals), C.B.HAL.C. Publishing Ltd., hal. 244.

8- Ali Demirsoy, Yasamin Temel Kurallari (Basic Fundamentals of Life), Meteksan A.

Ş., Ankara, 1992, hal. 18-22.

9- Bert Hölldobler-Edward O.Wilson, The Ants, Harvard University Press, 1990, hal. 534-535.

10- Geo Magazine, October 1995, hal. 186.

 

5 / total 15
Anda dapat membaca buku Harun Yahya Pesona Keajaiban Alam Semesta secara online, berbagi pada jaringan sosial seperti Facebook dan Twitter, download di komputer Anda, menggunakannya untuk pekerjaan rumah Anda dan tesis, dan mempublikasikan, menyalin atau memperbanyak pada website atau blog Anda sendiri tanpa perlu membayar biaya hak cipta apapun, selama Anda mengakui situs ini sebagai referensi.
Presentasi| tentang situs ini | Buat homepage Anda | tambahkan ke favorit | RSS Feed
Semua materi dapat dikopi,dicetak, dan didistribusikan berdasarkan situs ini
(c) All publication rights of the personal photos of Mr. Adnan Oktar that are present in our website and in all other Harun Yahya works belong to Global Publication Ltd. Co. They cannot be used or published without prior consent even if used partially.
© 1994 Harun Yahya. www.harunyahya.com
page_top
iddialaracevap.blogspot.com ahirzamanfelaketleri.blogspot.com adnanoktarhukuk.com adnanoktarakumpas.com adnanoktargercekleri.com ingilizderindevleti.net